Saturday, March 31, 2018

Hore Usia Adek Iyan Sudah Pecah Telur

Yeay, akhirnya si baby boy usianya pecah telor juga deh sekarang sudah 1 tahun. Sebenarnya sudah beberapa hari yang lalu sih ulang tahunnya, tapi Uminya baru nyempeti nulis hari ini. Ahh pas Adek Iyan ulang tahun Umi jadi mewek sendiri, waktu cepat sekali berlalu bayi mungil Umi sudah jadi bayi satu tahun. Ya walaupun badannya tidak tumbuh secepat waktu, Adek Iyan masih mungil diusia barunya ini. Enggak apa lah ya, yang penting anaknya ceria, lincah dan sehat.



Ulang tahun Adek Iyan tidak perayaan yang besar ataupun kue ulang tahun yang bagus. Memang Umi dan Abi sepakat tidak akan merayakan dengan mengundang orang-orang, toh si Adek juga masih terlalu kecil tiup lilin saja belum mengerti. Umi hanya mengadakan acara sarapan pagi bareng ajah.

Sarapannya apa?

Umi hanya bikin nasi kuning, makanan khas kalau ada yang ulang tahun. Lauk pelengkap nasi kuningnya juga hanya menu sederhana, menu yang bisa dimakan sama Adek juga. Apa saja isinya? Ada ayam goreng, tempe bacem, irisan telur dadar dan irisan timun. Untuk ayam goreng dan tempe bacemnya sudah Umi masak malam sebelumnya, jadi pagi hanya tinggal menggoreng saja. Nah, untuk menggoreng khusus Adek agak berbeda karena Adek masih harus memakai minyak baru, jadi saat minyak dituang pertama Umi mendahulukan ayam dan tempe bacemnya punya Adek (sekalian untuk  makan siang) baru deh setelah itu goreng untuk yang lain.


Kalau untuk nasi kuning Umi sudah buatkan bumbunya dari malam sebelumnya, sehingga pagi Umi tinggal cuci beras campur beras sama bumbu dan santan masak deh pakai magic com, praktis deh. Jadi pagi itu Umi enggak terlalu rempong, rempongnya susah bangunin Abi pagi harinya.

Enggak ada kue ulang tahun, terus tiup lilin pakai kue apa?

Umi enggak membeli kue ulang tahun untuk Adek Iyan, karena ada beberapa pertimbangan yang Umi pikirkan. Kue ulang tahun diluaran kan kebanyakan pakai buttercream, ahhh Adek terlalu dini untuk menikmati buttercream dan kebanyakan kue yang dijual diluaran juga rasa coklat, lagi-lagi Umi belum rela Adek baru pecah telor udah makan coklat. Jadilah Umi hanya membeli bolu kukus yang lagi ngehits banget di Bandung, yaitu bolu susu lembang. Belinya sehari sebelumnya, Abi yang belikan sepulang kerja.


Tadinya sih Umi pengen bolu yang rasa vanilla, namun sayang belum berjodoh karena rasa vanilla sudah habis. Dan akhirnya Abi beli yang original, kalau original atasnya vanilla dan bawahnya coklat. Adek Iyan dikasih yang vanilla, yang coklatnya buat Umi saja. Ada untungnya juga sih beli bolu yang murah meriah, lah wong si Adek ternyata enggak suka kue bolu. Kan sayang sudah beli kue mahal eh yang ulang tahun enggak mau makannya.

Nah kadonya apa nih?

Kado pun bukan barang mahal yang wah banget. Umi belikan Adek boneka talking tom, kebetulan si Adek ini reseup pisan sama kucing. Jadi Umi pikir bakalan seneng nih kalau dapat si talking tom, eh kenyataannya dia sama sekali enggak tertarik cuma seneng kalau disetelin lagu anak-anaknya. Akhirnya jadi hak milik Babang Iyas deh, alhasil rebutan donk ah maininnya jadi Babang enggak mau Adek Iyan pegang-pegang si tom. Oh iya, beli talking tomnya ini sebulan sebelum Adek ulang tahun, manfaatin voucher hasil nulis lumayan.




Bagi Umi perayaan yang besar ataupun kue ulang tahun yang bagus bukan hal yang wajib disetiap ulang tahun, namun yang terpenting bagaimana kita bersyukur bertambahnya usia dan berdoa untuk yang terbaik diusia yang baru.

Diusia si Tayo yang baru ini, Umi harus siap-siap nih nyetock senyum manis yang banyak. Karena pasti bakalan banyak yang nanya “Udah bisa jalan belum?” senyumin aja ah nanti.




Keluarga Nugros
IG & Twitter : @rianugros

3 comments:

  1. Wah selamat ulang tahun adek Iyan, semoga tumbuh menjadi anak yang sehat, pintar, dan baik. Oh ya Umi kenapa belum bolehin adek Iyan makan cokelat?

    ReplyDelete
  2. Selamat ultah Adek Iyan Tayo, sehat slalu ya Anak sholeh. Aamiin :)

    ReplyDelete
  3. Selamat adek iyan.. sholeh ya ganteng..
    Ih.. kog sama ya kayak tante suka "hey Tayo.. hey Tayoo". Hehe

    ReplyDelete