Tuesday, January 2, 2018

First Time Babang Iyas Lomba Mewarnai

Beberapa waktu yang lalu sebelum mengambil rapot, di sekolah Babang diadakan lomba mewarnai, menggunting dan menempel untuk anak dan orang tuanya. Si Babang mah belum mengerti dengan yang namanya lomba, cuek aja kalau dibilang dia akan lomba mewarnai. Dibilang nanti dapat piala dia juga cuek aja, tapi pas dibilang kalau menang dapat hadiah baru deh antusias. Masih harus belajar ya Bang apa itu kompetisi, menang dan kalah.


Agak rempong menjelang lomba karena dadakan Ibu Gurunya bilang kalau harus bawa meja lipat, crayon, gunting dan lem sendiri dari rumah. Meja lipet Babang Iyas sudah lama rusak diinjek-injek sama dia, terpaksa deh dadakan beli meja lipet dan belinya pun yang murah aja biar enggak nyesek kalau jadi korban injekan Babang lagi. Crayon pakai yang ada aja dirumah walau udah pada patah-patah, gunting juga pakai yang dirumah walau agak tumpul, kalau lem untung nemu lem fox yang udah keras di kios, sama Abi di cairin lagi pakai air hangat. Nah kan jadi irit hehehe #EmakIrit.

Sebelum lomba juga Umi sempat galau antara bawa Adek Iyan atau enggak, dan akhirnya pun dibawa ke sekolah. Umi belum bisa jauh dari Adek dalam waktu yang lama, kasihan nanti minum susunya gimana kalau Umi enggak ada. Pumping kan bisa? Nah itu Umi malas kalau pumping, kalau diperes hasilnya enggak seberapa enggak akan mencukupi untuk Adek yang mulai besar. Lumayan sih agak rempong karena adek sudah enggak bisa diem, pegang ini itu, mau merayap padahal sempit tempatnya. Untung pas pertengahan waktu lomba dia tidur, jadi sedikit lebih leluasa Uminya.

Sayang Umi enggak bisa membawa Babang Iyas menjadi juara, Umi enggak bisa maksimal mewarnai, menggunting dan menempelnya karena jagain dan gendong si Adek yang aktif luar biasa. Saat lomba teman-teman Babang kebanyakan dikerjakan Ibunya, maafkan Umi ya Bang enggak bisa bantu maksimal. 


Ya, walaupun kalah karena warna yang acak kadut hahaha, Umi sih tetap senang Babang ada semangat mau mewarnai meski masih belum bisa rapi. Semua butuh proses, Umi percaya Babang pasti bisa ya mewarnai dengan bagus suatu saat nanti. Piala atau hadiah Umi bisa belikan yang banyak untuk Babang, tapi bukan itu makna dari kompetisi. Dalam berkompetisi itu yang terpenting semangat, melakukan yang terbaik dan puas dengan hasil akhirnya, jika menang mendapatkan piala dan hadiah itu namanya bonus. Dan ini yang coba saja ajarkan ke Babang Iyas.

Jadi ingat Umi suka ikutan lomba blog dan selalu kalah, tapi enggak pernah bikin Umi kapok malah jadi pengen ikutan lagi dan lagi, lalu kalah lagi dan lagi hahaha. Siapa tau setelah 1000 kali mencoba ikutan lomba blog bisa menang, Aamiin *ngarep*.

Selesai acara lomba lanjut acara botram atau makan-makan bareng, tapi khusus kelas Babang anak kober misah dulu karena ada teman Babang yang mau tiup lilin ulang tahun. Selesai acara ulang tahun baru deh ambil makanan, udah laper berat donk waktu itu dan untung masih ada sisa-sisa. Selesai makan seperti biasanya pulang deh. Untung deh Adek Iyan dibawa ke sekolah karena acaranya lumayan lama dari jam 8 udah disekolah dan baru pulang sekitar jam 1 siang kalau enggak salah. Bisa ngamuk-ngamuk Adek ditinggal selama itu, Adek Iyan ini memang bayi yang jarang ngadat tapi sekalinya ngamuk susahhhh banget dieminnya.

Setelah lomba mewarnai disekolah koq ya malah jadi Uminya yang ketagihan mau ngajak Babang lomba lagi. Belajar dulu aja deh dirumah sampai bisa rapi baru keluar kandang ikutan lomba ya Bang.



CatatanRia.com

No comments:

Post a Comment