Friday, January 26, 2018

Cara Mengatasi Anak Yang Kecanduan Game

Umur Babang Iyas belum genap 4 tahun, namun dia sudah sangat fasih sekali bermain game. Baik itu game di smartphone, game di komputer atau game playstation. Jika diingat zaman Umi dulu umur segitu belum mengerti sama sekali sama yang namanya game, dah jaman dulu game macam nitendo gitu barang mahal. Kebetulan juga Umi memiliki orang tua yang sangat membatasi sekali sama yang namanya game, ingat dulu si Mama pernah bilang “pilih mainan apa aja asalkan jangan game”. Untuk mendapatkan game macam gimbot aja susah pisan mintanya. Dan kini setelah dewasa Umi mengerti kenapa orang tua Umi melarang anak-anaknya bermain game.



Dan saat ini Babang Iyas sedang kecanduan sekali dengan yang namanya game. Mau tidur yang ditanyakan game, bangun tidur nanya game lagi, disekolah juga nanyain game, game terus yang ada dipikirannya. Jadi awalnya ini murni kesalahan Umi dan Abinya yang mengenalkan game dan membiarkan Babang main sendiri tanpa didampingi. Eh tapi lebih salah Abinya sih, karena dia selalu memberikan game jika Babang minta. Sedangkan saya jarang kasih main game, hanya sesekali jika dirasa waktunya pas.

Setelah Babang jadi candu sama game baru deh Abinya merasa bersalah, hmmm kemarin aja setiap anaknya nangis dikasih game alasannya biar diem. Mungkin itulah perbedaannya Ibu dan Ayah, Ayah selalu mengambil jalan pintas jika anak rewel. Ibu memang banyak larangannya tapi kan untuk kebaikan. Nah sekarang kalau sudah gini akhirnya Abi baru deh nurut sama Umi, ngikutin aja cara Umi mengatasi anak yang lagi kecanduan game.


Cara Mengatasi Anak yang Kecanduan Game
Yups, Umi sih punya cara sendiri untuk membuat Babang Iyas melupakan yang namanya game. Ini nih bagaimana cara mengatasi anak yang kecanduan game :

1. Beri batasan waktu
Umi mengatasi kecanduan gamenya Babang secara perlahan, enggak langsung stop. Umi mulai memberi batasan waktu. Bermain hanya diwaktu Abinya libur kerja dan Babang libur sekolah. Dan hanya diberi waktu beberapa jam saja, waktu tidur siang dan malam tidak boleh game sama sekali. Awalnya sih ngamuk-ngamuk si Babang, tapi biarlah biar dia mengerti juga.

2. Hanya memberikan satu game
Umi hanya menginstall satu game saja di smartphone untuk Babang mainkan, mau atau tidak mau hanya game itu saja yang dia mainkan. Sampai akhirnya dia ngamuk minta game lain, tapi enggak Umi kasih. Eh akhirnya dia lupa sendiri, dan jadi jarang megang hp untuk main game.

3. Playstation diumpetin
Khusus game playstation, sama sekali Umi stop. Umi umpetin ditempat yang tidak terjangkau sama Babang. Soalnya kalau sudah main PS dia betah banget berbeda dengan main game hp. Apalagi setiap waktu dia nangis minta dibelikan kaset PS, bisa tekor deh Uminya. Sekarang sih kadang minta kaset PS tapi Umi bilang PSnya sudah enggak ada, dia Alhamdulillah mau mengerti.  Lalu kapan PS ini dikeluarkan lagi? Nanti kalau Babang sudah mengerti dan bisa membatasi diri kalau bermain game.

4. Menemani bermain dirumah
Umi membebaskan Babang untuk mengacak-acak mainannya dirumah, itu lebih baik daripada dia seharian bermain game. Tidak hanya membiarkan Babang bermain bebas, tapi juga menemaninya bermain sebagai temannya. Sesekali menjadi anak kecil enak juga.

5. Bermain dliuar rumah
Kalau Abinya libur kadang Babang suka diajak main ditaman dekat rumah, kasihan kan kalau bermain dirumah terus sumpek Babangnya. Dan cara ini ampuh bikin dia melupakan game.

*******

Anak jadi tantrum, saat dijauhkan dari game
Awal anak mulai dijauhkan dari game memang pasti ngamuk, bakalan tantrum berjam-jam kalau yang suka tantrum. Nah disitulah kesabaran Umi diuji banget, antara mengalah biar ngamuknya berhenti atau tetap pada pendirian untuk kebaikan. Tentu Umi pilih tetap pada pendirian menjauhkan game sementara waktu, walau dalam hati enggak tega banget lihat Babang nangis seperti itu.

Sekarang sih sudah mulai ada progressnya, dia sudah jarang sekali nangis ngamuk minta main game. Sudah jarang sekali main game di Hp atau komputer, hanya sesekali itupun enggak lama karena bosan mainya itu lagi itu lagi. Abi juga sudah Umi wanti-wanti untuk enggak installin game apapun untuk Babang. Sekarang Babang lebih banyak bermain sama Umi, Abi dan Adek Iyan, rumahpun jadi berantakan lagi. Tapi enggak apa-apa rumah berantakan, asalkan Babang senang bermain.

Dampingi anak saat bermain game
Oh iya, Umi bukan orang tua yang anti game, namun untuk kasus Babang ini berbeda karena sudah terlalu kecanduan. Pelajaran untuk Umi sebagai orang tua tidak boleh sama sekali membiarkan anak-anak asyik sendirian bermain game, harus didampingi setiap bermain game agar anak enggak larut dalam permainan game. Umi akui game itu bikin candu, kita saja sebagai orang dewasa kalau tidak bisa ngerem bisa terus-terusan main game, apalagi anak-anak yang masih belum bisa mengontrol diri dan emosi.

Sabar ya Bang, suatu hari juga bisa main game lagi ya. Sekarang belajar mengontrol emosi dulu ya.




Keluarga Nugros
IG &Twitter: @rianugros

6 comments:

  1. kebanyakan yang saya lihat para ibu lebih menuruti rasa nggak tega mbak kalau anak ngamuk nggak dikasih main game..akhirnya mengalah..tapi kan akhirnya anak juga yang kena dampak kurang baiknya..berarti harus tega ya mbak demi kebaikan anak..harus sabar

    ReplyDelete
  2. Anak-anak zaman sekarang memang suka sekali bermain game atau hp, menjadi tantangan buat para ortu untuk mengatur waktu bermain dan belajar agar berimbang ya mba.

    ReplyDelete
  3. bener banget tuh, menemani anak bermain, dan menciptakan mainan yang membuat gerak badan, udah dech, kalau emaknya mau sedikit rempong demi anak gak main game mulu, yaaa Insya Allah berhasil tuh

    ReplyDelete
  4. Emang game itu bikin nyandu ya... Ortu hrs konsisten membatasi dan mengganti dgn kegiatan lain

    ReplyDelete
  5. Sejak kecil, saya penggemar game. Di rumah ada beberapa konsol game. Ketemu sama suami juga suka game. Jadi dari sebelum punya anak pun udah tau bagaimana nikmatnya main game dan kalau gak bisa disiplin bakalan kecanduan. Makanya begitu anak-anak mulai main game, waktunya sudah kami tentukan dari awal.

    Mungkin karena sejak awal sudah disiplin waktu jadi gak tantrum. Kalaupun mereka bosan, kami carikan aktivitas lain yang sama menyenangkan biar mereka lupa sama game

    ReplyDelete
  6. Perbedaan yg sangat mencolok antara game jaman now sama jaman old itu kayaknya tentang waktu. Game jaman dulu tuh sekali game gak panjang dan bisa di-pause. Game sekarang per Level nya durasinya panjang dan gak bisa di-pause. Jadi gak bisa berhenti sewaktu-waktu. Dulu kita kalo main game, kitalah yg mengendalikan kapan berhenti dan kapan lanjut. Sekarang, game yg memegang kendali.

    Aku jadi mikir, ini yg bikin game ikut nanggung dosa orang2 yg ninggalin sholat karena gak mau ninggalin battle-nya apa gak ya?

    ReplyDelete