Thursday, December 14, 2017

Dengan Tempra Babang Iyas Sehat Menceriakan Rumah

Waktu cepat sekali berlalu ya, rasanya baru kemarin si Babang Iyas masuk sekolah eh sekarang sudah selesai semester 1. Si Babang sudah setengah perjalanan menuju TK A, makin gede ih anak Umi yang kasep ini. Rasanya koq enggak mau dia beranjak besar ya, Umi sampai pernah bilang ke Babang “Bang, jadi kecil lagi donk.” Eh si Babang jawab “Enggak bisa Mi” hahaha pinternya.

Kalau lagi enggak sekolah si Babang ngapain aja sih? Sama saja seperti anak balita lainnya, ya bermain nomor satu. Dulu sebelum ada Adeknya ya si Babang mainnya sama Umi dan Abi, sekarang sejak ada Adeknya mainnya bareng si Adek Iyan juga deh. Alhamdulillah Umi mah bersyukur banget si Babang sayang sama Adeknya, bahkan enggak ada yang boleh pegang Adeknya kecuali Abi dan Uminya. Berarti enggak cemburuan donk si Babang? Eits kata siapa, tetep aja dia mah cemburu berat sama Adeknya. Namun cemburunya si Babang mah cuma cari perhatian ajah, enggak sampai nyakitin Adeknya.

 

Rumah ramai dengan keceriaan dan tangisan anak
Setiap hari Umi senang bisa menemani anak-anak seharian, bermain bersama mereka bisa menjadi mood booster juga buat Umi. Ya, walaupun kadang kalau mereka lagi main Uminya mah dilupakan. Babang Iyas ini pinter banget bikin Adeknya ketawa, padahal cuma loncat aja didepan Adeknya langsung ngakak si Adek. Kadang Babangnya baru masuk kamar eh ketawa ngakak, langsung heboh si Adek. Lah kalau Uminya loncat-loncat sampe capek, Adek Iyan cuma ngeliatin sambil bengong mungkin dia berpikir ini emaknya kesambet apa sampe loncat-loncat hahahaha. 



Kalau lagi anteng dan akur main rasanya surga banget, Uminya bisa selonjoran nyantai. Eh pas salah satunya atau dua-duanya nangis, Uminya pun juga pengen ikut nangis. Apalagi Babang Iyas lagi masa-masanya tantrum kalau sudah pengen sesuatu nangisnya lama dan kenceng banget. Umi sih bisa bertahan untuk tetap diam nungguin si Babang berhenti nangis, walaupun dalam hati mah darah udah mendidih mau nangis. Berbeda dengan Abi, dia selalu menyerah dengan tangisan Babang jadi enggak heran kalau ada Abinya Babang bakal selalu mengeluarkan jurus andalannya nangis sampai diturutin.


Tidak bisa jauh dari anak
Walaupun mereka suka bikin Uminya kesel tapi enggak bisa mengalahkan rasa senangnya. Melihat tingkah lucu, manja dan nyebelin mereka setiap harinya bikin Uminya pengen selalu dekat dengan mereka. Umi itu enggak bisa jauh-jauh deh dari mereka, itulah sebabnya Umi lebih memilih berkerja dirumah saja jadi bisa selalu menemani mereka bermain dan melihat tumbuh kembang mereka setiap harinya. Kadang sih suka kepengen ikutan event blogger di Bandung tapi lagi-lagi Umi masih belum bisa meninggalkan mereka, jadi tutup mata dulu deh untuk ikutan event.

Sakit dapat merubah rasa bahagia

Namun rasa bahagia bisa menemani kedua buah hati bisa berubah menjadi rasa sedih dan kwatir jika mereka atau salah satu dari mereka sakit. Seperti kebanyakan Ibu lainnya kalau lihat anaknya sakit pasti bakal bilang “Ya Allah kenapa enggak saya yang sakit, jangan anak saya”. Yup, karena kami para Ibu enggak tega melihat malaikat kecil terbaring lemah. Rumah jadi terasa hambar enggak ada tawa dan teriakan si kecil, yang terdengar hanya rintihan dan tangisan karena sakit. 


Sejak Babang Iyas masuk sekolah, dia jadi sering sekali sakit. Mungkin karena Babang sudah bebas diluar, soalnya dulu waktu belum sekolah Babang jarang main diluar paling temannya yang main kerumah. Jadi sakit itu jarang sekali, berbeda pas sudah sekolah dia jadi mudah sakit hampir setiap bulan. Padahal minum vitamin untuk daya tahan tubuh sudah, makanan empat atau tiga bintang juga sudah, tetep aja sakit.

Memang sih sakitnya bukan sakit yang parah, hanya demam, batuk dan pilek. Kalau kata dokternya Babang mah, anak kecil demam itu sudah biasa jadi jangan panik. Kecuali demam lebih dari 3 hari baru deh ke dokter untuk dicek. Untuk mengatasi demam Babang Iyas Umi hanya melakukan 2 hal sederhana ini :
1. Memberikan obat penurun panas. Untuk obat penurun panas, sejak Babang Iyas berumur setahun Umi selalu memberikannya Tempra Syrup. Stok Tempra Syrup selalu ada di lemari.
2. Kompres dengan air hangat. Cara ini dari dulu diajarkan si Mama, katanya kalau panas kompresnya pakai air hangat jangan air dingin. Air dingin malah akan membuat tambah menggigil. Anak-anak setiap habis di kompres dengan air hangat selalu jadi lebih anteng dan panas jadi turun.
Kelebihan Tempra Syrup

Untuk obat penurun panas, kenapa Umi memilih Tempra Syrup? Umi selalu percayakan Tempra Syrup untuk mengatasi demam Babang Iyas, karena Tempra Syrup obat yang aman untuk lambung jadi tenang memberikannya ke Babang. Selain itu kelebihan dari Tempra Syrup, tidak perlu dikocok karena sudah larut 100%. Dosisnya pun tepat sehingga Umi tidak kwatir akan kelebihan dosis atau kekurangan dosis. Tempra Syrup tidak hanya dapat menurunkan demam saja, tetapi juga dapat meredakan rasa sakit atau nyeri ringan, sakit kepala dan sakit gigi. 


Alhamdulillah sih selama ini Babang cocok minum Tempra Syrup, jadi kalau demam enggak lama-lama dan bisa kembali ceria. Sepi dan hambar rasanya rumah tanpa kecerian Babang Iyas kalau dia sakit, apalagi kalau Adeknya juga ikut sakit tambah sepi dan sedih deh Uminya. Semoga anak-anak akan selalu sehat sehingga rumah akan selalu ramai dengan tawa dan tangisan mereka, biarin deh rumah berantakan dan Uminya dibikin pusing sama tangisan mereka asalkan mereka sehat dan ceria.

Artikel ini diikut sertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Tempra




Keluarga Nugros
IG&Twitter : @rianugros

5 comments:

  1. Bener Mbak, tempra tok cer banget sebagai obat penurun panas. Wajib nyetok karena balita rentan demam.

    Btw, blognya sudah saya follow ya Mbak. Semoga bisa saling berkunjung :)

    ReplyDelete
  2. Moga anak-anak kita sehat-sehat selalu yah Mbak :)

    ReplyDelete
  3. Hehe saat anak aktif trus ribut rasanya tu pegel telinga, tapi begitu anak sakit ibuk2 pengennya merka ceria huhuhuhu #ntms

    Bersyukur ya mbak anak2 aktif. Moga sehat2 terus yaaaa :D

    ReplyDelete
  4. anak-anakku juga cocok minum tempra mbak... semoga anak-anak kita sehat selalu ya mbak...

    ReplyDelete
  5. Kalo buatku, obat demam itu wajib hukumnya, krn anakku 2-2 nya pernah step pas demam mba. Jd ga mungkin utk ga menyetok obat penurun panas. Sampe obat demam yg dr dubur juga hrs slalu ada.. Pas mereka step itu, duuuh berasa ilang setengah nyawa liatnya mba. Sjk itu, biar baru naik dikit suhu bdnnya, aku lgs ksh obat :(. Trauma..

    ReplyDelete