Saturday, September 16, 2017

Stimulasi Bayi 4 Bulan dengan bermain Kacang Kedelai

Sudah lama rasanya Umi enggak bikin permainan untuk Babang Iyas. Alasan kenapa enggak pernah lagi bikin permainan? Yah, biasalah alasan klasik "Males". Penyakit berbahaya banget ya si Malas ini. Dah Umi mah apa atuh, bukan Ibu yang kekinian yang rajin dan kreatif. Umi mah hanya Ibu rumah tangga biasa, yang melakukan apa-apa berdasarkan mood. Berarti kemarin-kemarin mood Umi jelek terus ya, sampai enggak pernah bikin permainan apapun untuk Babang.


Nah bulan kemarin, tumben-tumbenan nih Umi bikin permainan untuk Babang Iyas dan Adek Iyan. Permainan sederhana saja sih, memakai bahan yang ada dirumah. Umi sempat bingung sih bikin permainan apa yang bisa dimainkan bayi tiga tahun dan bayi 4 bulan, jadi biar sekalian main bareng. Akhirnya Umi memilih permainan yang melatih motorik kasar dan indera perasa. Pilihan jatuh pada si Kacang Kedelai. Jadi ceritanya Umi lagi beberes lemari dan menemukan kacang kedelai mentah yang sudah lama, kalau tidak salah belinya pas hamil si adek 2 bulan. Karena sudah lama sayang jika langsung dibuang begitu saja, jadi dibikin permainan untuk anak-anak saja.

Babang Iyas masih antusias bermain kacang kedelai
Bermain kacang seperti ini bukan hal baru untuk Babang Iyas, sejak kecil Umi udah sering banget mengajak si Babang bermain kacang. Mulai dari cuma diraba-raba, diacak-acak, ditransfer ke wadah lain pakai sendok atau tangan dan lain-lain. Permainan seperti ini selalu bikin si Babang anteng, kirain si Babang sudah bosan eh ternyata masih antusias sekali bermain kacang kedelai ini. Kali ini agak berbeda, permainan ini selain melatih motorik kasar dan indera perasa si Babang ada pelajaran lain yang Babang pelajari.

Kali ini Babang Iyas belajar berbagi dengan Adeknya, biasanya permainan dia yang kuasain seutuhnya. Namun sekarang dia harus berbagi permainan dengan Adeknya. Dan Babang Iyas pun belajar mengalah dan sabar, dia membiarkan Adeknya bermain terlebih dahulu. Dia bilang "Dede duyu mi". Haduh ternyata anak Umi yang kasep ini sudah besar ya.

Adek Iyan menyukai permainan kacang kedelai
Bagaimana dengan Adek Iyan? Apakah dia suka bermain dengan kacang kedelai? Suka, dia suka sekali memainkannya. Begitu nampan berisi kacang kedelai ditaruh didepannya, langsung deh diserbu sama Adek bahkan sempet si Adek sampai ketawa memainkannya. Mungkin dia terlalu antusias sampai ketawa. Namanya juga bayi 4 bulan bermainnya masih pakai otot, jadi diremes-remes, diacak-acak dan terakhir ditumpahin kacang kedelainya. Si Babang dengan sabarnya bantuin Umi mungutin kacang kedelai yang jatuh. Si Adek memang lebih antusias dibanding Babangnya, tapi dia juga lebih cepat bermainnya. Setelah insiden menumpahkan kacang kedelai selesai sudah bermainnya.


Khusus untuk Adek Iyan yang masih berumur 4 bulan, butuh pengawasan extra karena bayi umur segitu segala sesuatu suka dimasukkan ke mulut jadi jangan meleng sedikitpun saat si bayi bermain. Untuk bermain kacang kedelai ini sebaiknya juga bayi sudah bisa didudukan, didudukan disini maksudnya si bayi sudah bisa ditaruh posisi duduk walau masih dipegangin.

Kalau untuk Babang Iyas sih santai karena dia sudah mengerti itu bukan makanan jadi enggak akan dimasukkan kemulut, paling Umi hanya memberi tahu jika sudah selesai bermain dibereskan kembali.

Tips dari Umi sih kalau mau mengajak anak bermain permainan kacang kedelai ini, sebaiknya permainan dilakukan diatas karpet kain atau selimut. Kalau kemarin Umi pakai selimut, jadi saat si kacang jatuh enggak akan lari-larian dan mudah juga membereskannya.

Masih ada sih beberapa permainan lainnya yang sudah terpikirkan oleh Umi untuk Babang Iyas dan Adek Iyan, tapi sampai usia si Adek 5 bulan sekarang masih belum terealisasi hehehe. Mudah-mudahan Uminya kena angin segar jadi moodnya bagus kembali, bikinin lagi deh permainan. 



Keluarga Nugros
IG&Twitter : @rianugros

3 comments:

  1. Ternyata kacang kedelai juga bisa dijadiin media belajar buat bayi ya mbak kirain cuma bisa buat bubur kacang ijo heheheh

    Tapi kayaknya harus selalu diawasi dengan extra ya mbak klo mainan ini takut ketelen bayi

    ReplyDelete
  2. Save ah, siapa tahu dpt rezeki punya anak lagi hehhe.

    ReplyDelete
  3. si dedek lucu banget tuh merhatiin kakaknya

    ReplyDelete