Saturday, September 23, 2017

Persiapan MPASI Adek Iyan

Yeay Adek Iyan tinggal menghitung hari lulus S1 ASIX. Umi senang banget karena si Adek ini benar-benar lulus dengan nilai sempurna, sejak lahir sampai sekarang Adek Iyan hanya minum ASI. Tidak ada drama sepanjang perjalanan menyusui Adek Iyan. Alhamdulillah lancar tanpa hambatan, mungkin pengalaman adalah guru yang paling berarti.


Setelah lulus ASIX maka selanjutnya Adek Iyan akan merasakan MPASI saatnya makan nasi padang. Dulu waktu zaman Babangnya, Umi antusias banget menyambut MPASI. Segala persiapan disiapkan matang-matang, peralatan tempur diusahakan selengkapnya sampai beli buku panduan MPASI. Nah pas Adeknya sekarang Umi lebih kalem mempersiapkannya. 

Peralatan tempur MPASI bekas Babangnya masih ada, jadi Umi enggak beli peralatan apa-apa semua pakai saja yang ada dirumah. Kebetulan juga pas Adek lahir banyak yang ngadoin perlengkapan makan, mungkin mereka tau Umi rajin bikin MPASI Homemade. Yang Umi butuhkan paling hanya pisau saja, kebetulan pisau Umi sudah patah hehehe tapi sampai sekarang belum kebeli sih pinjem punya mama mertua saja juga bisa.

Baca juga : Perlengkapan MPASI

Apakah Umi akan menerapkan MPASI Homemade kembali ke si Adek seperti Babang?
Tentu saja, bagi Umi MPASI Homemade sudah harga mati. Umi ini memang ngeyel masalah MPASI Homemade, dari jaman Babang Iyas MPASI belum pernah sekalipun memakan MPASI Instan. Bukan berarti MPASI Instan itu enggak bagus dan enggak boleh ya, ini lebih karena Umi ngeyel maunya MPASI Homemade. Walaupun sedikit repot tapi Umi lebih puas dengan membuat sendiri makanan untuk anak-anak. 


Umi sudah merasakan keuntungan dari si MPASI Homemade ini. Babang Iyas selalu suka dan makan apapun yang dimasak sama Uminya. Dia enggak pernah pilih-pilih makanan, kecuali kalau moodnya lagi enggak bagus. Babang Iyas juga enggak pernah mempermasalahkan rasa, pernah bikin makanan untuk Babang lupa pakai garam eh dia makan aja tanpa mengeluh bahkan habis. Tentunya perjuangan sekali untuk bisa melihat Babang Iyas sekarang menjadi pemakan segalanya, selama MPASI sering GTM menolak masakan Uminya tapi Umi enggak pernah menyerah dengan memberikan MPASI Instan. Mudah-mudahan sih Adek Iyan juga begitu dan enggak sering GTM, karena GTM itu selalu bikin galau Umi.

Metode apa yang bakal diterapkan?
Nah ini, Umi masih galau memilih metode cara pemberian makan ke Adek Iyan. Umi bingung mau pakai cara spoon feeding (disuapin) atau BLW (bayi makan sendiri). Dulu waktu si Babang Iyas awalnya disuapin, namun usia 8 atau 9 bulan dia lebih suka makan sendiri. Umi jadi pengennya pakai metode BLW untuk Adek Iyan, tapi Umi masih ragu takut si Adek enggak bisa. Ada yang rekomendasikan BLW katanya sih memang bagus untuk motorik kasarnya. Entahlah mungkin Umi liat nanti saja, biar anaknya saja yang memilih lebih nyaman disuapin atau makan sendiri.

Apa saja yang sudah dipersiapkan?
Seperti yang tadi Umi tulis enggak ada persiapan yang berarti. Umi hanya mempersiapkan jadwal MPASI Adek Iyan selama sebulan, tapi paling jadwal hanya sebagai acuan saja nanti mah kenyataannya sesuai bahan makanan yang ada dikulkas aja. Umi juga lebih banyak lagi browsing baca-baca tentang MPASI dan metode BLW. Metode BLW ini enggak bisa asal karena beresiko, jadi jangan sampai pakai metode BLW hanya karena ikut-ikutan.

Kalau untuk persiapan Adek Iyannya sendiri, Umi hanya sudah mulai membiasakan Adek Iyan duduk di kursi makannya sejak usia 5 bulan. Maksudnya sih biar dia explore si kursi terlebih dahulu dan terbiasa duduk disana, supaya nanti pas waktunya makan dia enggak kaget dan fokus sama makanannya. Enggak lama sih dudukin si Adek di kursi makan, sehari cuma sekali dan itu juga enggak setiap hari. Dan sampai saat ini Adek Iyan masih tenggelam dalam kursi makannya, Umi harus ganjel pakai dua bantal baru bisa deh keliatan si Adek.


Umi rencana masih sama seperti Babangnya dulu menerapkan menu tunggal terlebih dahulu, minggu pertama 1x makan dan minggu ke2-4 2x makan. Saat usia Adek Iyan 7 bulan baru dikasih 3x makan. Menunya juga setiap hari ganti, enggak pakai tes alergi. 

Kenapa enggak langsung 3x makan? 
Usia 6 bulan biarlah si Adek belajar mengenal tentang konsep makan terlebih dahulu, ya istilahnya pemanasan dulu lah.

Kenapa enggak tes alergi?
Abi dan Umi enggak ada turunan alergi, jadi mudah-mudahan aman deh.

Haduh menghitung hari saja, rasanya sudah enggak sabar melihat si Adek makan. Ada perasaan gimana gitu kalau melihat anak pertama kali makan. Oh iya satu lagi yang penting harus dipersiapkan, telinga harus kebal dengerin komentar dari yang manis sampai pedas. Disini soalnya masih menerapkan cara orang tua zaman dahulu berbeda dengan cara Umi, waktu jaman Babang aja banyak yang komentarin. Mungkin lebih baik nanti kasih makannya ngumpet dikamar aja kali ya hehehe.

Semangat MPASI Homemade ya bunda-bunda :)



Keluarga Nugros
IG&Twitter @rianugros

1 comment:

  1. saya juga menerapkan mpasi homemade buat anak, kecuali biskuit yang kadang sesekali beli. tapi sekarang pas usianya 9 bulan lagi gtm nih, mbak. disuapin nolak. dikasih finger food juga nggak terlalu dimakan. semoga aja nanti kalau sudah setahun dia mau lahap makannya.

    ReplyDelete