Saturday, September 2, 2017

Hati-Hati Bullying Anak Usia Dini

Akhirnya update blog ini juga setelah sekian lama dianggurin, biasa lah Umi lagi sok sibuk. Enggak terasa sudah sebulan lebih Babang Iyas bersekolah, banyak cerita yang terlewat belum ditulis disini. Mungkin dilain waktu akan Umi tulis. Di zaman yang serba kekinian, nah bully termasuk yang kekinian. Sebenernya bully sudah ada sejak lama, namun nama "Bully" baru ngetrend.



Bullying ternyata bisa menimpa anak usia dini juga ya, saya pikir hanya terjadi pada anak-anak yang sudah besar saja. Hal ini terjadi pada anak Umi sendiri, yup Babang Iyas yang mengalaminya. Awalnya Umi memasukkan Babang Iyas ke sekolah agar hobi bermainnya dapat tersalurkan, tersalurkan ke kegiatan yang positif. Tapi ternyata malah membuat Babang Iyas dalam bahaya, Umi menyadari saat anak berada diluar rumah maka anak akan bertemu dengan berbagai macam bahaya. Namun Umi pikir tidak akan seperti ini, karena Umi pikir anak umur tiga tahunan enggak akan melakukan hal yang berbahaya.

Baca juga : Sekolahin Anak Usia Dini, Yes or No?

Salah sekali pemikiran Umi, sehari sebelum hari raya Idul Adha Babang Iyas mendapat oleh-oleh benjol pulang dari sekolah. Jadi saat Babang Iyas sekolah jam istirahat Umi duduk diluar kelas, biasanya kalau istirahat Umi suka ke kelas pengen tau apa saja yang sudah dikerjakan Babang dikelas. Namun waktu itu Umi lagi enggak enak badan jadi memilih duduk diluar kelas, dan tiba-tiba Babang Iyas lari keluar kelas sambil menangis dan jidadnya benjol gede. Umi kaget banget, dapat laporan dari neneknya teman Babang yang kebetulan ada dikelas ternyata si Babang jidadnya dipukul pakai kayu. Seinget Umi dikelas yang berbahan kayu cuma mainan balok-balokan, pasti kenceng banget bisa sampai benjol besar gitu.

Baca juga : Babang Iyas Sudah Jadi Anak Sekolah


Aslinya Umi lemes banget lihatnya, malah jadi pengen ikutan nangis. Sebagai Ibunya saja belum pernah mukul sampai luka seperti itu. Ini bukan yang pertama kalinya Babang dipukul, sebelumnya jidad Babang ditabok kenceng sama anak itu juga, didorong sampai jatuh juga pernah. Kayaknya hampir setiap hari Babang Iyas menjadi bulan-bulanan anak itu. Beberapa anak lain juga pernah, tapi enggak sesering Babang Iyas, Umi disini enggak bisa menyalahkan anak itu, karena usianya masih kecil dia masih belum mengerti itu berbahaya. 

Abi pun pulang kerja langsung shock lihat kepala anaknya, apalagi malamnya Babang langsung panas mungkin efek lagi batpil ditambah nyeri dijidadnya jadi panas. Jujur saja Umi takut sekali melepas Babang ke sekolah, kejadian kamis kemarin bikin Umi trauma. Umi sendiri enggak tau apakah Babang jadi trauma juga, tapi dia anteng-anteng aja ditanya mau sekolah dia jawab mau. Umi juga kwatir Babang Iyas akan meniru apa yang dilakukam temannya itu. 

Umi berusaha terus berbicara sama Babang, 
"Bang, mau punya teman yang banyak enggak?"
"Mau"
"Kalau mau, Babang jangan pukul ataupun dorong temannya ya, nanti teman Babang enggak mau main sama Babang"
.....hening.....
(semoga diemnya Babang, dia mengerti)

Umi juga sudah berbicara hati ke hati sama Bu Gurunya, agar bisa lebih diperhatikan lagi kedua anak ini (Babang dan temannya) karena mereka aktif berbeda dengan yang lain. Abi pun sudah memberi ketegasan kalau masih membahayakan Babang lagi, maka pilihan terakhir adalah keluar dari sekolah. Umi enggak mau Babang terluka lagi, toh tidak ada kewajiban anak seusia Babang untuk sekolah.

Umi akan terus memantau bagaimana kedepannya, dan dilain waktu Umi akan update perkembangannya.




CatatanRia.com

6 comments:

  1. Astagfirullah... Sadis banget sih anak itu. Ortunya gmana tanggapannya Mbak? Ortunya jg harus tanggung jawab doong ihh 🤕

    ReplyDelete
  2. Ya ampun babang iyas kasihan bangt jidatnya. smoga babang ttap smngat dan ngalamin trauma y mbk. salam buat babang iyas.

    ReplyDelete
  3. Ya ampun mbaaa, aku yg baca aja jd gemes banget :( . Mungkin aku jg bakal lakuin yg sama sih, ketemu ama orangtua si anak, ato kluar aja dr sekolah itu. Jaman skr anak2 ngebully udh sampe bikin temennya meninggal :(

    ReplyDelete
  4. Di sekolah Alfi juga ada anak super aktif tapi Yang sering cakar2an atau pukul2an ala superhero gitu. Tapi tetep aja membahayakan

    Beruntung Alfi pendiem jadi ga pernah kena aksi brutalnya anak itu. Ngeri juga kalau sampai terjadi karena di sekolah sebelumnya Alfi pernah kena bully dan mogok sekolah

    ReplyDelete
  5. Waduh.. Kasian si Babang. Mestinya minta Bu Guru untuk sampein juga ke ortu anak yang mukul itu supaya dia bisa beri pengertian ke anaknya gak boleh memukul teman...

    ReplyDelete
  6. aduh ngeri amat y ummi sampe benjol banget jidadnya semoga kelak ga tjd lagi y babang iyas bisa kuat

    ReplyDelete