Thursday, July 6, 2017

Babang Iyas Kembali Menjadi Bayi

Dulu sewaktu saya masih kecil, saya selalu ingin sama dengan kakak-kakak saya. Kakak saya punya apa, saya juga pengen. Namun berbeda dengan Babang Iyas, kalau dia ingin selalu sama dengan adiknya. Mungkin karena kakaknya sudah enggak ada jadi saigan dia dirumah ya Adeknya.



Sewaktu bayi Babang Iyas tidak suka kalau ditaruh di bouncher, baru ditaruh sebentar pasti langsung nangis. Bahkan waktu jaman MPASI juga enggak betah duduk lama-lama di bouncher. Sekarang pengen terus duduk di bouncher padahal udah kekecilan untuk dia. Jadi waktu jaman Adek Iyan orok suka berjemur pagi hari tidurnya di bouncher. Eh si Babang minta tiduran di bouncher juga, Adeknya diusir dari bouncher. Kalau lihat Adeknya lagi digoyang-goyang dibouncher, dia minta digoyangin juga hadeuh badannya udah berat jadi susah mau digoyang bounchernya.


Akhir-akhir ini Adek Iyan suka saya taruh di stoller karena saya harus sambil jaga warung lagi, jadi enggak bisa ngajak  main Adek Iyan dikamar selama warungnya buka. Mulai deh Babang Iyas ikutan juga tiduran di stoller, Adeknya diusir mulu kalau dia pengen naik stoller. Padahal dulu waktu bayi enggak ada 5 menit udah nangis kalau ditaruh di stoller, kalau MPASI juga cuma pas makan aja mau duduk di stoller, selesai makan langsung minta gendong. 


Bukan cuma peralatan bayi saja yang Babang pengenin, baju pun juga gitu. Babang suka nyobain bajunya Adek Iyan yang baru dan belum dipakai karena kebesaran. Kebesaran untuk Adek Iyan tapi kekecilan buat Babang Iyas. Padahal Adeknya aja belum make eh udah dicobain duluan sama Babangnya.

Pusing Uminya lihat si Babang yang selalu pengen seperti Adeknya, memang sih wajar mungkin ada rasa iri yang terbesit dalam hatinya ya namanya juga anak-anak. Umi sih ngikutin aja maunya si Babang, kalau enggak diikutin takutnya akan membuat dia membenci Adeknya. Umi anggap ini mah hiburan we untuk Uminya hihihi.



IG : @rianugros
KeluargaNugros.com

3 comments:

  1. Hihihi, sibling rivalry itu lucu-lucu ngegemesin tapi bikin bingung emaknya ya mbaa.... semangat selalu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan bingung lg Mba pusing hihihi soalnya si babang menguasain peralatan adeknya :D

      Delete
  2. Anak sy pernah nanya gini kesaya "Ma.. Kenapa semja orang sayang dengan bayi? Padahal bayi itu kerjaannya nangis, ee, nenen, nangis lagi, pipis" hihihi.. Dia heran liat sepupu2nya yang lebih disayang neneknya krn sepupunya masih bayi.. Akhirnya aku bacain buku cerita tentang sibling rivalry.. Bagus deh bukunya aku minjem juga diperpus kemarin.. :)

    ReplyDelete