Sunday, July 9, 2017

Adek Iyan Terlahir Kuning

Iyan lahir bulan maret lalu melalui proses normal. Saat hamil Umi sempat kwatir dengan kondisi Iyan dalam perut, karena pada saat hamil 8 bulan dokter memvonis si debay kurang berat badannya. Saat itu di USG beratnya hanya 1.6 kg, menurut dokter tidak sesuai dengan usia kehamilannya Umi. Panik sudah pasti, Umi langsung deh makan porsi besar banyakin sayuran, lalu rajin makan es krim. Alhamdulillah 2 minggu kemudian berat badan Adek Iyan dalam perut naik pesat. Dan dokter pun menyatakan aman. 



Saat lahir berat badan Adek Iyan sudah 3 kg, tapi Umi yakin kurang dari 3 kg deh soalnya pas susternya nimbang si Adek pakai baju dan bedong tebel dan si Adek juga mungil banget. Berbeda dengan abangnya yang lahir besar 3,5 kg. Jadi agak-agak takut gendong si Adek dulu, abis imut-imut banget sih.

Pas lahir sih Iyan terlihat normal seperti bayi lainnya, namun keesokan hari setelah si Adek lahir ada yang membuat si Adek Iyan ini berbeda. Adek Iyan kulitnya terlihat kuning, tapi waktu itu sama Bidannya enggak masalah dan Adek Iyan pun diperbolehkan pulang ke rumah.

Sesampainya dirumah Umi terus memberikan ASI ke Adek Iyan, berharap kuningnya berkurang. Sayang saat itu matahari sedang tidak bersahabat, setiap pagi cuaca mendung terus jadi Umi enggak bisa menjemur Adek Iyan dengan maksimal.

Adek Iyan divonis bilirubin tinggi
Seminggu setelah lahir Adek Iyan harus kontrol kembali ke Puskesmas tempat Adek Iyan dilahirkan. Pas dicek sama dokter sakit kuningnya Adek Iyan dianggap mengkwatirkan karena sudah sampai ke kaki, dokter pun member rujukan ke rumah sakit agar dilakukan test lab untuk mengetahui kadar bilirubinnya. Umi sampai mau nangis mendengarnya takut banget si Adek kenapa-kenapa. Abi yang lebih tenang, dia malah tadinya enggak mau bawa Adek Iyan test lab karena yakin Adek Iyan sehat. Memang sih pengalaman Babang Iyas dulu kulitnya kuning sampai usianya hamper 3 bulan. Sudah ditest ini itu, namun hasilnya bagus dan di usia 3 bulan Babang Iyas sudah bersih dari kuning.



Adek Iyan pun Umi dan Abi bawa ke IGD untuk melakukan test lab, Si Abi enggak tega melihat saya sangat cemas jadi dia pun mau membawa Adek Iyan ke IGD.  Pas Adek Iyan diambil darah kami dilarang menunggu didalam lab, kami menunggu diluar dan terdengarlah suara si Adek yang menjerit kesakitan diambil darah. Umi makin enggak karuan rasanya saat itu, enggak tega banget dengarnya. Setelah menunggu beberapa jam akhirnya hasil test lab Adek Iyan keluar. Dan hasilnya pun bikin Umi lemas banget, bilirubinnya mencapai angka 18 sedangkan batas bilirubin adalah 21. Adek Iyan disarankan untuk disinar di rumah sakit, namun dirumah sakit ruangannya sedang penuh jadi Umi disarankan membawa Adek Iyan kerumah sakit lain.

Adek Iyan dirawat dirumah
Abi keukeuh maunya Adek Iyan dirawat dirumah saja, karena dia masih yakin Adek Iyan enggak akan sehat seperti Babangnya dulu.  Abi sampai beli lampu belajar dan bohlam kuning untuk dipasang di box bayi agar Adek Iyan tetap hangat. Sebenarnya Umi kwatir tapi mencoba percaya sama Abi kalau Adek Iyan akan baik-baik saja.


Setiap hari Adek Iyan tidur menggunakan lampu belajar sampai usia Adek Iyan 1,5 bulan. Setiap hari juga Umi selalu membawa Adek Iyan berjemur kecuali pas cuaca mendung Umi enggak bawa Adek Iyan berjemur. Umi juga gempur ASI ke Adek Iyan biar bilirubinnya bisa cepat turun. Umi bener-bener fokus memperhatikan Adek Iyan.


Alhamdulillah sama seperti Babangnya diusia mau 3 bulan kulitnya sudah tidak lagi kuning, matanya sudah kembali putih sebelumnya matanya kuning, rahang mulutnya yang kuning sudah kembali normal. Lega sekali Umi melihat perkembangan Adek Iyan yang bagus, berat badannya pun sudah naik banyak padahal waktu di kandungan divonis BBJ kurang.

Sebenarnya yang membuat Umi mengikuti keyakinan si Abi merawat Adek Iyan dirumah adalah Umi memperhatikan pup Adek Iyan berwarna norma tidak pucat. Yang Umi baca-baca sakit kuning pada bayi yang berbahaya itu pupnya berwarna pucat. Oh iya golongan darah Adek Iyan berbeda dengan Umi, bisa jadi pemicu sakit kuning pada Adek Iyan adalah perbedaan golongan darah ini.

Semoga selalu diberi kesehatan ya anak-anaknya Umi.




KeluargaNugros
IG&Twitter : @rianugros

5 comments:

  1. Alhmdulillah, sehat sellau ya bwt iyan, amin ya robbal'alamin

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah Debay nya sehat, Pasti seorang ibu Punya Kekhawatiran extra klo gini ...

    ReplyDelete
  3. Alhamdulilah lahir, akhirnya punya jagoan ya, Teh. Semoga adek Iyan sehat selalu, bisa jadi anak yang sholeh dan membanggakan orang tua..Aamiin..

    ReplyDelete
  4. Semoga sehat selalu untuk adek Iyan sekeluarga. Anak saya juga sempet kuning, bilirubinnya 11. Akhirnya di opname lagi 2 malem untuk disinar. Alhamdulillah pulang2 udah 4 kadar bilirubinnya. Drmh trus dikasih asi dan berjemur. Trus kata dokter memang yang memicu golongan darah.

    ReplyDelete
  5. semoga selalu sehat ya adek iyan, kalau kuning memang seharusnya di sinar biru di rumah sakit agar bilirubin cepat kembali normal. Meski sebenernya menggunakan metode jemur dan asi ekslusif juga merupakan salah satu solusi, lumayan lama ya sampe tiga bulanan..

    ReplyDelete